Jumat, 24 Juni 2016

MAAFKANLAH!




ONE DAY ONE HADITH

Diriwayatkan dari Abu Hurairah RA, Rasul SAW bersabda:
وَمَا زَادَ اللهُ عَبْدًا بِعَفْوٍ إِلاَّ عِزًّا وَمَا تَوَاضَعَ أَحَدٌ لِلهِ إِلَّا رَفَعَهُ اللهُ
“dan tidaklah Allah menambah seorang hamba karena memaafkan kecuali kemuliaan, dan tiada seorang yang rendah hati (tawadhu’) karena Allah melainkan diangkat oleh Allah” [HR. Muslim]

Catatan Alvers

Terkadang kita harus memaafkan seseorang bukan karena kita lemah namun karena kita menyadari bahwa semua orang melakukan kesalahan termasuk kita sendiri. Memaafkan itu tidak harus melupakan kesalahannya, tapi ketahuilah kita tidak akan bisa melupakan kelasahannya kalau kita tidak memaafkan. Betapa indahnya memaafkan sehingga Allah dan Nabi memerintahkan kita untuk memaafkan. Allah berfirman :
خُذِ الْعَفْوَ وَأْمُرْ بِالْعُرْفِ وَأَعْرِضْ عَنِ الْجَاهِلِينَ
” Maafkanlah dan suruhlah orang mengerjakan yang ma’ruf, serta berpalinglah dari pada orang-orang yang bodoh” [QS Al-A’raf : 199]

Janganlah ragu untuk memaafkan, karena memaafkan bukanlah pekerjaan yang hina bahkan sebaliknya dengan memaafkan kita akan mulia, bahkan lebih mulia, karena dimuliakan oleh Allah swt sebagaimana hadits di atas.


Terdapat sebuah kisah tentang dua orang sahabat karib yang sedang berjalan melintasi gurun pasir. Di tengah perjalanan, mereka bertengkar, dan salah seorang menampar temannya. Orang yang kena tampar, merasa sakit hati, tapi dengan tanpa berkata-kata, dia menulis di atas pasir : “hari ini, sahabat terbaik ku menampar pipiku”. Mereka terus berjalan, sampai menemukan sebuah oasis, dimana mereka memutuskan untuk mandi. Orang yang pipinya kena tampar dan terluka hatinya, mencoba berenang namun nyaris tenggelam namun sahabatnya menolongnya hingga ia berhasil selamat. Ketika dia mulai siuman dan rasa takutnya sudah hilang, dia mengukir di atas sebuah batu “hari ini, sahabat terbaik ku menyelamatkan nyawaku”. Lalu orang yang menolong dan menampar tadi bertanya, "Kenapa ketika aku melukai hatimu, kau menulisnya di atas pasir, sedangkan ketika aku menolongmu kau menulis di batu ?" Temannya sambil tersenyum menjawab, "Ketika seorang sahabat melukai kita, kita harus menulisnya di atas pasir agar angin maaf datang berhembus dan menghapus tulisan tersebut. Dan bila sesuatu yang luar biasa terjadi, kita harus memahatnya diatas batu hati kita, agar tidak bisa hilang tertiup angin." Dalam hidup ini sering terjadi beda pendapat dan konflik dengan teman atau saudara karena sudut pandang yang berbeda maka biasakan untuk memaafkan dan melupakannya.Belajarlah untuk menulis di atas pasir.

Harun Yahya mengemukakan bahwa menurut penelitian terakhir, para ilmuwan Amerika membuktikan bahwa orang-orang yang mampu memaafkan itu lebih sehat, serta baik jiwa maupun raga”. Orang-orang yang diteliti menyatakan bahwa penderitaan mereka berkurang setelah memaafkan orang yang menyakiti mereka. Penelitian tersebut menunjukkan, orang yang belajar memaafkan merasa lebih baik, tidak hanya secara batiniah, namun juga jasmaniah. Sebagai contoh, telah dibuktikan bahwa berdasarkan penelitian, gejala-gejala pada kejiwaan (gangguan pada pikiran dan hati) dan tubuh seperti sakit punggung akibat stress (tekanan jiwa), susah tidur, dan sakit perut sangatlah berkurang pada orang-orang yang memaafkan ini.

Inilah bukti konkret bahwa ajaran Al-Qur’an dan tauladan yang dicontohkan Rasulullah saw. tentang sikap memaafkan. Memaafkan akan menambah kemuliaan seseorang bahkan kesehatannya baik dhahir maupun batinnya. Wallahu A’lam. Semoga Allah al-Bari membuka hati dan fikiran kita untuk mudah memaafkan sehingga Allah menambah kemuliaan kita di dunia maupun di akhirat.

0 komentar:

Posting Komentar